Isi Surat Pengajuan Perceraian Yang Memaksa Munculnya Cerai

Isi Surat Pengajuan Perceraian Yang Memaksa Munculnya Cerai

Identitas kedua belah pihak (Penggugat dan Tergugat) maupun persona standi in judicio, yang berisi nama suami anda dan diri anda sendiri yang lengkap dengan bin-binti, usia, alamat, hal tersebut termaktub dalam pasal 67 (a) UU No. 7/1989. Identitas para pihak ini pun dilengkapi dengan informasi yang berhubungan dengan agama, profesi serta status kewarganegaraan.

 

Posita (alasan mengapa menggugat) Dinamakan pula dengan Fundamentum Petendi, yang berisi deskripsi berbentuk kronologis (urutan peristiwa) semenjak mulai pernikahan anda dengan suami anda diselenggarakan, kejadian hukum yang datang (umpamanya:

 

kelahiran anak), sampai timbulnya pertikaian diantara anda dan suami yang memaksa munculnya perceraian, dengan alasan yang mohonkan dan keterangannya yang kelak menjadi basik tuntutan (petitum).

#CONTOH POSITA ITU ADALAH:

      • Bahwa di tanggal *** telah diselenggarakan pernikahan antara pihak penggugat dan pihak tergugat di ***
      • Bahwa dari pernikahan itu telah lahir *** (jumlah) anak yang bernama *** lahir di *** pada tanggal ***
      • Bahwa selama perkawinan antara penggugat dan tergugat sering terjadi perselisihan dan pertengkaran sebagai berikut…
      • Bahwa berlandaskan alasan diatas patut bagi penggugat mendaftarkan gugatan cerai dan seterusnya

#PETITUM (TUNTUTAN HUKUM)

Yakni tuntutan yang kemukakan oleh Istri selaku pihak Penggugat supaya dikabulkan oleh hakim (pasal 31 PP No 9/1975, Pasal 130 HIR).

Bentuk Tuntutan Itu Misalnya:

 

      • Menerima & mengabulkan tuntutan pihak penggugat untuk semuanya
      • Menyatakan pernikahan antara pihak penggugat dan pihak tergugat resmi putus sebab perceraian semenjak dijatuhkannya vonis oleh hakim;
      • Menyatakan pihak penggugat mempunyai hak atas hak pemeliharaan anak serta mempunyai hak atas nafkah dari pihak tergugat terhitung sejak tanggal *** dengan jumlah Rp xx perbulan hingga pihak penggugat melangsungkan pernikahan lagi
      • Mengharuskan pihak tergugat mengeluarkan biaya pemeliharaan (bila anak belum cukup umur) mulai sejak *** dengan jumlah Rp xx perbulan hingga anak mandiri/dewasa;
      • Menyatakan bila harta berbentuk xx yang merupakan harta bersama (gono-gini) jadi hak pihak penggugat ***
      • Menghukum pihak penggugat melunasi biaya perkara sebesar *** dan seterusnya

#GUGATAN PROVISIONAL (PASAL 77 DAN 78 UU NO.7/89)

Sebelum putusan final ketuk hakim, bisa utarakan pula tuntutan provisional di Pengadilan Agama untuk hal yang membutuhkan kepastian segera, contohnya:

 

      • Memberi ijin kepada istri tuk tinggal terpisah dengan suami. Ijin bisa diberi untuk meminimalisir bahaya yang bisa muncul andai suami-istri yang mengajukan cerai masih tinggal bersama.
      • Memutuskan biaya hidup/nafkah untuk istri dan anak yang semestinya diberikan oleh suami
      • Memutuskan perkara lain yang dibutuhkan untuk menggaransi pemeliharaan dan edukasi anak-anak
      • Memutuskan perkara yang patut bagi terpeliharanya perabotan yang jadi harta bersama (gono-gini) ataupun barang-barang yang termasuk harta bawaan masing-masing pihak sebelum pernikahan dulu.

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *